SULUT GEMILANG DITAHUN EMAS 2014

Gubernur Sulut DR Sinyo Harry SarundajangGubernur Sulut DR Sinyo Harry Sarundajang

Dengan Semangat Pluralisme Kita Bangun Sulut

Semangat persaudaraan yang rukun dan damai di daerah ini telah menunjukkan ketangguhan untuk menghadapi berbagai tantangan yang datang secara silih berganti, sehingga Sulawesi Utara tetap tegak berdiri kokoh sebagai daerah otonom, semakin dewasa dalam berpemerintahan, bahkan terus mengukir karya dan prestasi.

Saat ini masyarakat Sulawesi Utara bersyukur dapat merayakan sebuah peristiwa yang amat penting dan strategis bagi perjalanannya yang mampu menapaki usia ke-50 tahun, sebagai Tahun Emas Bumi Nyiur Melambai dengan segala perkembangan dan dinamikanya. Perkembangan daerah ini harus diakui telah menginspirasi generasi bangsa di daerah ini dalam perjalanan pembangunannya.

Setelah 50 tahun dalam pemerintahan sebagai daerah yang otonom, pendiri daerah akan bergembira melihat transformasi daerah ini dalam kemajuan di abad-21 dalam berbagai dinamikanya. Dengan kerja keras, pembangunan demokrasi di negara dan Provinsi Sulawesi Utara tercinta berjalan relatif baik. Kondisi ini, dibuktikan dengan sukses digelarnya Pemilu Legislatif langsung pada tanggal 9 April 2014, termasuk sukses melaksanakan pesta demokrasi Pemilihan Presiden dan WakilPresiden RI tanggal 9 Juli 2014 lalu yang telah melahirkan Presiden dan Wakil Presiden Baru.
DR Sinyo Harry Sarundajang dan DR Djouhari Kansil
Dalam sepuluh tahun terakhir, Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara terus gigih mendorong kebijakan pembangunan yang pro-rakyat. Suatu kebijakan pembangunan yang secara bersamaan dapat mendorong pertumbuhan, mengentaskan kemiskinan, menciptakan lapangan kerja, dan menjaga kelestarian lingkungan.

Hasil capai Provinsi Sulawesi Utara antara lain adalah perkembangan ekonomi yang cukup menggembirakan, dimana pada periode tahun 2009-2013, secara rata-rata pertumbuhan mencapai 7,53 - 8 persen, lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,82 persen pada kurun waktu yang sama, pada triwulan II tahun 2014, pertumbuhan ekonomi sekitar 9,58 persen.

Sedangkan PDRB perkapita Sulut, di tahun 2006 sebesar Rp 9,95 juta, dan pada tahun 2013 menjadi Rp 22,62 juta (setara USD 3.100). Adapun pergerakan APBD Sulut di tahun 2005, sebesar Rp 605 milyar, menjadi Rp 2,3 trilyun di tahun 2014, dan bergerak sebesar Rp 2,5 trilyun di tahun 2015. Kondisi ini menjadi perhatian kita semua, bahwa kemampuan untuk menjaga laju pertumbuhan ekonomi, meningkatkan pendapatan perkapita dan jumlah APBD sangat penting dan harus terus dimaksimalkan.

Dalam upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia di bidang pendidikan, maka Capaian Buta Aksara di Sulut di tahun 2010 sebesar 0,65% (peringkat pertama terbaik nasional), dan di tahun 2013 sebesar 0,47%,sedangkan Indeks Pembangunan Manusia sebesar 77 persen (Ranking Kedua Nasional di Bawah DKI Jakarta).

Di bidang pendidikan dan kualitas sumber daya manusia sangat berpengaruh dalam menyambut kesempatan emas bonus demografi Indonesia yang diprediksi terjadi pada tahun 2020-2035. Dimana usia produktif (15-64 tahun) akan mencapai 70 persen atau sekitar 180 juta jiwa, jauh lebih banyak dari usia non produktif dan hanya terjadi sekali dalam beratus-ratus tahun. Jika mampu memanfaatkan bonus demografi ini, maka akan mengurangi pengangguran, pertumbuhan ekonomi jauh lebih baik, meningkatnya daya saing bangsa dan Indonesia menjadi negara maju, akan tetapi kitapun harus siap dan harus mampu meningkatkan kualitas pendidikan dan sumber daya manusia di daerah, jika tidak maka hal ini akan menjadi petaka.

Di Bidang kesehatan, Umur Harapan Hidup di Provinsi Sulawesi Utara ditahun 2009, 72,12 tahun dan sampai pada tahun 2013 mencapai 73 tahun, dengan meningkatnya umur harapan hidup menjadi suatu upaya penting secara nasional,mengingat tujuan utama pembangunan berkelanjutan adalah agar masyarakat dapat hidup lebih produktif dan lebih baik.

Sedangkan Angka Kematian Bayi (AKB) di provinsi Sulawesi Utara, mencapai angka 9/1000 kelahiran hidup (angka ini dibawah target MDG’s). Di bidang Ketenagakerjaan, angka pengangguran di Provinsi Sulawesi Utara sekitar 9,19 persen di Tahun 2011 dan menjadi 6,68 persen tahun 2013.
GOLDEN TRIANGLE DR Sinyo Harry Sarundajang dan , DR Djouhari Kansil serta  Ir SR Mokodongan
Sejak Provinsi Sulawesi Utara ditetapkan sebagai salah satu daerah destinasi pariwisata unggulan di Indonesia dan provinsi penyelenggara MICE, maka pertumbuhan ekonomi terus bergerak. Berbagai ivent internasional yang telah dilaksanakan diantaranya: World Ocean Conference (WOC) 2009, Coral Triangle Initiative Summit (CTI SUMIT) 2009, Sail Bunaken 2009, Asean Regional Forum Disaster Relief Exercise (ARF DIREX) 2011, Asean Economic Ministers (AEM) 2011, Pacific Partnership 2012, Asean Tourism Forum (ATF) 2012, 3rd Asia Pacific Choir Games 2013, World Coral Reef Conference (WCRC) 2014, dan berbagai iven nasional dan internasional lainnya telah membawa warna tertentu bagi perkembangan pembangunan di Sulawesi Utara. Bahkan secara nasional mampu membawa dampak yang menggembirakan dalam memacu interkoneksitas antara negara, serta membaiknya hubungan kerjasama internasional melalui meningkatnya nilai investasi dan kunjungan turis mancanegara.

Kondisi ini di buktikan dengan target sampai tahun 2015, 150.000 wisatawan mancanegara dan sampai tahun 2013 sudah tercatat 142.109 wisatawan mancanegara. Sedangkan untuk domestik dari target sampai tahun 2015, 500.000 wisatawan lokal dan sampai saat ini sudah tercatat 1.616.009 wisatawan lokal,melebihi target sampai 323%. Dengan peningkatan disektor pariwisata, maka infrastruktur publik terbangun di berbagai daerah, fasilitas pendukung lainnya mengalami fase perkembangan yang positif.

Yang juga penting adalah segala upaya untuk menjaga persatuan dan kemakmuran Indonesia akan sangat terbantu apabila situasi keamanan dan ketertiban daerah tetap terjaga sebagai landasan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelayanan publik.

Pemerintah dan rakyat Sulawesi Utara juga harus cerdas mengantisipasi dan menyikapi berbagai perkembangan regional, nasional, maupun internasional dewasa ini, dengan tetap berpegang teguh pada kepentingan lokal. Provinsi Sulawesi Utara harus mampu berkomitmen untuk memastikan kesiapan diri kita sendiri menuju pembentukan komunitas Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) 2015 di ketiga pilar, baik dalam pilar politik dan keamanan, ekonomi, maupun sosial-budaya. Mengingat semakin dekatnya pembentukan komunitas Masyarakat Ekonomi Asean 2015,sosialisasi kepada seluruh rakyat Sulawesi Utara agar siap dan memahami segala peluang dan tantangan yang ada, serta dapat meraih sebanyak mungkin manfaat dari Komunitas Asean yang berjumlah 629.2 juta jiwa ini.

Karena itu, upaya membangun interkoneksitas antar daerah di PulauSulawesi secara massif harus terus dilakukan, untuk menjadikan Pulau Sulawesi sebagai salah satu pintu gerbang Indonesia di Kawasan Asia Pasifik. Langkah strategisnya dengan menyusun road-map pembangunan yang berbasis geostrategi; mengembangkan sistem wilayah pembangunan ekonomi yang bersinergi dan terintegrasi; membangun pusat-pusat pertumbuhan ekonomi kawasan dan pintu-pintu baru (sebagai feeder) bagi kegiatan ekonomi dan perdagangan yang saling interkoneksi di Kawasan Timur Indonesia dan Kawasan Barat Indonesia.
 SHS saat mengupas Kelapa
Provinsi Sulawesi Utara sebagai bagian dari Koridor Ekonomi Sulawesi terus berbenah, dengan berupaya mengembangkan ketersediaan insfrastruktur transportasi, Pembangunan Jalan Tol Manado-Bitung, Pelebaran Jalan Manado-Tomohon, Ring Road Satu, Dua Dan Tiga, Boulevard Satu dan Dua, Jembatan Soekarno, Bandara Udara Sam Ratulangi yang Representatif, Bitung Internasional Hub Port Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Bitung, termasuk pula pengembangan sarana prasarana olah raga, kesenian, dan kesehatan; meningkatkan angka kunjungan wisatawan mancanegara, serta mendorong pertumbuhan ekonomi diatas 8% per tahun; menurunkan angka kemiskinan hingga mencapai angka ideal di bawah 5%, dengan membuka lapangan kerja baru dan memfasilitasi pengembangan usaha mikro, kecil dan menengah melalui kemudahan perijinan; memaksimalkan produksi pertanian, meminimalkan lahan-lahan tidur, mendorong ekstensifikasi dan intensifikasi pertanian; mengoptimalkan produktivitas sejumlah komoditi utama, menjaga harga komoditi strategis dengan mendorong peran maksimal dari petani dan nelayan setempat; mendorong fasilitas kredit perbankan, dan pertumbuhan volume, serta nilai ekspor non-migas; merevitalisasi kawasan perbatasan sebagai garda terdepan NKRI, meningkatkan mutu SDM, insfrastruktur, fungsi perdagangan langsung dengan Philipina, serta peningkatan fungsi warga selaku penjaga perbatasan yang handal; mengembangkan dan memantapkan pembangunan berwawasan lingkungan; serta mendorong semakin berperannya lembaga-lembaga agama dalam rangka memelihara kerukunan beragama, antar umat beragama, serta semakin menumbuhkan kualitas hidup umat beragama dan hidup bermasyarakat.
SHS saat panen Padi
Disadari bahwa kedepan, tantangan semakin berat dan kompleks. Karena itu, arah pembangunan kedepan harus lebih terfokus pada peningkatan kesejahteraan rakyat, pengurangan angka kemiskinan, pertumbuhan ekonomi, peningkatan sumber daya manusia dan penciptaan lapangan kerja (job creation). Dengan kegiatan-kegiatan ekonomi kreatif dan inovatif, konsensus politik kita benar-benar dipertaruhkan bagi masa depan rakyat Sulawesi Utara.

Karena itu, seluruh potensi daerah, baik natural capital, human capital dan social capital harus dikolaborasikan secara tepat dengan berbagai kearifan lokal untuk ditransformasikan sebagai kemandirian daerah yang memiliki kekuatan riil dalam mendorong pencapaian target pembangunan.

Sulawesi Utara harus terus menjaga pluralisme daerah sebagai sebuah kearifan local, Sulawesi Utara harus terus membuktikan kepada dunia luar, bahwa di bumi nyiur melambai dengan berbagai macam perbedaannya, masyarakatnya dapat tumbuh bersama, konflik dapat diselesaikan secara damai dan demokratis, dan bisa memperlihatkan bahwa daerah bersifat majemuk, namun Sulawesi Utara juga dapat menjadi anak bangsa yang rukun dan damai, karena kasih mampu menembus perbedaan dan torang samua basudara!

Kita laksanakan pengabdian kepada rakyat Sulawesi Utara dengan bekerja lebih tulus, lebih giat, lebih keras, cerdas dan tuntas, karena kita mampu, kita bisa, kita solid dalam upaya menjadikan daerah ini semakin berbudaya, berdaya saing dan sejahtera.!

Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa selalu melimpahkan rahmat, karunia, dan ridho-nya kepada kita semua, dalam membangun bangsa dan negara tercinta. (ADVETORIAL/HUMAS PEMPROV SULUT).