Sulut Butuh Energi Untuk Hadapi KEK

Wagub Kansil saat membuka sosialisasi kelembagaan Dewan Energy NasionalWagub Kansil saat membuka sosialisasi kelembagaan Dewan Energy Nasional

Manado-Dalam rangka mengatasi krisis listrik yang sering terjadi di Provinsi Sulut beberapa tahun terakhir ini, Pemerintah daerah bersama stakeholder terkait, terus berupaya membuat terobosan untuk menggali potensi sumber daya energy, terutama di bidang kelistrikan.

Seperti yang disampaikan Wakil Gubernur Sulut DR Djouhari Kansil MPd ketika membuka sosialisasi kelembagaan Dewan Energy Nasional (DEN), di Swisbel Hotel Manado, Rabu (20/05/2015), untuk menghadapi MEA serta Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), kita dituntut untuk menyediakan pasokan energy yang cukup untuk menunjang pengembangannya.

“Perkembangan pembangunan di daerah ini, kebutuhan akan energy juga terus meningkat dan ketergantungan pada energy yang bersumber dari fosil, seperti Bahan Bakar Minyak (BBM) tentu tak bisa diandalkan karena suatu saat akan habis. Maka dari itu kita harus berinovasi mencari sumber energy yang terbaharukan,” ingat Kansil.

Akibat berbedanya cadangan energy yang bersumber dari fosil di setiap Negara, menurut Kansil telah membuat Negara saling berperang hanya untuk memperebutkan sumber-sumber energy. “Oleh karenanya pengelolaan energy harus dilaksanakan secara optimal, agar bisa untuk kebutuhan saat ini dan masa yang akan datang,”terangnya.

Kansil juga memberi apresiasi positif hadirnya sumber listrik tenaga gas di Lahendong telah memberikan sumbangsi penting bagi pergerakan sektor ekonomi real yang menopang pertumbuhan fisik daerah Sulut.

Wakil Rektor Unsrat Sengkartadi menyatakan, Unsrat siap membantu Pemda untuk menggali setiap potensi sumberdaya energi yang ada, diakuinya sangat banyak tersedia di provinsi Sulut.

Acara tersebut turut dihadiri mantan menteri Lingkungan Hidup Sonny Keraf, Sekjen DEN Satry Nugraha, Ketua Bappeda Ir Roy O Roring MSi serta Kadis ESDM Ir Marly Gumalag MSi. (tim/sulutonline).