PLN Janji Topang Program Pemprov Sulut

Gubernur dan Wakil Gubernur saat menerima kunjungan Jajaran PT PLN SuluttenggoGubernur dan Wakil Gubernur saat menerima kunjungan Jajaran PT PLN Suluttenggo

Manado-Jajaran PT PLN Suluttenggo, Senin (29/02/2016) melakukan pertemuan dengan Gubernur Olly Dondokambey SE dan Drs Wakil Gubernur Steven Kandouw diruang kerja Gubernur Sulut. Dalam pertemuan tersebut, GM PT PLN Sulutenggo, Baringin Nababan melaporkan perkembangan kelistrikan di wilayah Sulut, dan pihaknya siap menopang program pemerintah daerah provinsi Sulut.

Baringin Nababan mengatakan, pada tahun 2018 akan ada penambahan 150 MW dari pembangkit listrik di Likupang. Namun ada sedikit kendala tumpang tindi dengan pariwisata, walau demikian dipastikan bulan Agustus nanti masalah tersebut tuntas sehingga sudah bisa dilelang.

“Begitu pula dengan daerah KEK dan Tateli akan kami bantu pasokan listrik. Demikian pula pada bulan Juni nanti ada ketambahan 50 MW dari Bitung ke pulau Lembeh guna mendukung dunia industry dan pariwisata,”janjinya.

Dikatakan, terkait dengan masalah ijin-ijin sudah tuntas bulan Agustus sudah dikerjakan. Sementara untuk jaringan bawah laut dari hotel Grand Luley ke pulau Bunaken sementara dalam proses fisibility study, termasuk di Lirung dan pulau Salibabu studynya sudah keluar, tapi Bunaken yang didahulukan.

Sementara PLTU di Amurang juga turut dilaporkan oleh Baringin karena masih berurusan soal Amdal, terutama untuk penampungan batu bara.

Gubernur mengatakan, kalau ada masalah-masalah krusial yang dihadapi PLN Suluttengo segera diberitahukan,”Pemprov tak segan-segan membantunya termasuk hambatan ke pusat nanti saya sampaikan ke direksi di Jakarta,”ujarnya.

Gubernur juga membenarkan dari hasil pertemuan tadi dengan jajaran PLN Suluttenggo disepakati bersama bahwa Sulut akan ketambahan pasokan energi listrik 350 Mega Watt.

"Saya kira pada pertemuan ini dalam rangka saling mensinkronkan program PLN yang ada di Sulut dengan program Pemprov Sulut, karena kita tau persis bahwa investasi akan masuk ke Sulut, jika ada ketersediaan energi listrik pasti mereka (Investor-red) tidak mau berinvestasi,"ingat Gubernur saat didampingi Wagub Drs Steven Kandouw.

Selain itu, kata Gubernur pada pertemuan tersebut GM PLN mengatakan suplay listrik hingga sekarang belum tentu cukup maka kedepan PLN akan menambah pasokan listrik ke wilayah Sulut hingga kedesa-desa yang berkolaborasi dengan Pemprov, misalnya jaringan yang akan masuk kedesa-desa di biayai dari dana APBD sedangkan pemeliharaannya jaringan dilakukan oleh PLN sendiri.

Turut hadir Asisten ekonomi Pembangunan Drs Sani Parengkuan, Kaban Kesbang Pol Edwin Silangen SE MA, Kadis ESDM Ir Marly Gumalag dan Karo Ekonomi Jane Mendur SE.(tim/sulutonline).