Walikota GSVL Ajak Lestarikan Taman Laut Bunaken

at menyaksikan pelepasan Penyu ke lautWalikota GSVL bersama Kapolda Sulut Irjen Pol Bambang Waskito saat menyaksikan pelepasan Penyu ke laut

Canangkan Lalu Lintas Bawah Air, Gerakan Bersih-Bersih Bunaken dan Pantai Manado

Manado-Untuk mengembangkan pariwisata khususnya wisata bawah laut yang menjadi andalan Kota Manado, Walikota DR Ir GS Vicky Lumentut SH MSi DEA mencanangkan lalu lintas bawah air serta bersih-bersih Bunaken dan Pantai Manado, di Pantai Malalayang, Kecamatan Malalayang, Sabtu (30/09/2017) pagi.
Pencanangan tersebut merupakan bentuk kepedulian Pemerintah Kota (Pemkot) Manado terhadap Taman Nasional Laut Bunaken yang merupakan salah satu destinasi wisata yang menarik minat wisatawan untuk datang menikmati keindahan pesona bawah laut.

Dalam sambutannya, Walikota GSVL mengatakan lalu lintas bawah laut membantu para divers serta wisatawan menjelajah Taman Laut Bunaken yang sangat terkenal di seluruh dunia. Disamping itu, gerakan bersih-bersih Bunaken dan Pantai Manado adalah bentuk dukungan masyarakat Kota Manado terhadap kelestarian Taman Laut Bunaken. "Sungguh berbahagia karena hari ini tanggal 30 September 2017 disepakati sebagai pencanangan taman lalu lintas bawah air, juga gerakan bersih-bersih Bunaken, dan pantai Manado. Ini adalah bentuk dukungan kita semua bagi kelestarian Taman Laut Bunaken yang menjadi kebanggaan kita bersama," ujar orang nomor satu di ibukota Propinsi Sulawesi Utara ini.
Walikota GSVL Canangkan Lalu Lintas Bawah Air, Gerakan Bersih-Bersih Bunaken dan Pantai Manado
Dikatakan Walikota GSVL, kepedulian terhadap kelestarian Taman Laut Bunaken juga ditunjukan para guru besar Perancis saat berada di Manado dalam rangka Manado Fiesta 2017. Menurut mereka, kata Walikota GSVL, Taman Laut Bunaken sangat indah dan menjadi daya tarik luar biasa bagi wisatawan. "Jadi harus disikapi oleh Pemerintah Kota agar masa depan Bunaken aman dan dapat dinikmati sampai anak cucu, karena sekarang ditemukan banyak sampah di sana," tukas mereka, seperti dikutip Walikota GSVL.

Hal senada juga disampaikan Konsulat Amerika Serikat yang datang memberikan masukan kepada Pemkot Manado dalam penataan lingkungan Smart City. "Mari kita jaga dan pelihara Taman Laut Bunaken dan mari kita tata pengelolaannya lebih baik lagi kedepan," tandas Walikota pilihan rakyat Manado itu.
Foto bersama Walikota GSVL bersama Tim Konsul Jenderal Amerika Serikat di Surabaya
Lanjut dikatakan Walikota GSVL, dengan diterimanya penghargaan kota terbaik dan kota potensial infrastruktur belum lama ini, menjadi penyemangat bagi pemerintah dan masyarakat Kota Manado untuk menjaga kelestarian Taman Laut Bunaken. "Kita patut berbangga karena bisa mendapatkan penghargaan dua kategori yaitu sebagai Kota terbaik, dan kota potensial kategori infrastruktrur, maka dari itu dengan dicanangkan lintas bawah air menjadi destinasi wisata baru bagi para penyelam di pantai Malalayang ada spot baru yang bisa dijual,"

“Karena ini pencanangan gerakan, maka tidak berhenti pada hari ini, setiap hari Pemerintah dengan melibatkan masyarakat, dan pihak terkait akan selalu melakukan bersih-bersih, mulai dari pantai Malalayang sampai ke Bunaken," tegasnya.

Salah satunya dengan mengaktifkan Komdas (Komunitas Daerah Aliran Sungai) yang disebar dari Malalayang sampai Tongkaina. "Kawasan itu harus dibersihkan setiap hari, juga akan dilakukan penegakan hukum bagi yang buang sampah sembarangan langsung ditindak, jikalau kedapatan tangkap tangan langsung didenda ataupun diadili. Mari ajak anak-anak kita mencintai lingkungan, bersihkan pantai Manado dan sungai-sungainya," ujar Walikota GSVL, seraya mengatakan akan mengajak anak-anak sekolah untuk ikut membersihkan sampah di pesisir pantai setiap minggu.
Walikota GSVL bersama Kapolda Sulut Irjen Pol Bambang Waskito dan Tim Konsul Konsul Jenderal Amerika Serikat di Surabaya didampingi Sekdakot Rum Usulu saat Canangkan Lalu Lintas Bawah Air
"Kita akan ajak anak-anak sekolah agar setiap minggu mereka ke pantai untuk bersih-bersih mengangkat sampah. Sehingga diharapkan ide Coral Day di Indonesia dapat dimulai dari kota Manado," tandas WalIkota GSVL.

Sementara itu, Kapolda Sulut Irjen Pol Bambang Waskito memuji keindahan Taman Laut Bunaken. "Bunaken itu daya tarik luar biasa, kita harus bisa menyuguhkan laut yang indah dan penuh potensi. Saya berasal dari keluarga penyelam, saya bersama isteri sangat suka menyelam, saya suka bawa tas plastik dan angkat sampah yang dibawah laut, sangat disayangkan bawah laut kotor, jadi saya sangat mendukung penegakan hukum yang buang sampah dan mengotori laut. Jangan sampai laut kita tercemar dan coral kita rusak sehingga anak cucu kita tidak merasakan indahnya Taman Laut Bunaken. Saya pikir Tuhan menciptakan Manado dengan tersenyum. Banyak yang indah-indah disini," tukasnya.
Tim Konsul Jenderal Amerika Serikat di Surabaya bersama Kadiskominfo Kota Manado Erwin Kontu dalam pencanangan Lalu Lintas Bawah Air, Gerakan Bersih-Bersih Bunaken dan Pantai Manado
Dirinya mengajak semua pihak untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk tidak mengotori laut dan membuang sampah sembarangan. Ide buat jalur di bawah laut dengan mobil atau motor bekas dengan rambu-rambu lalu lintas sungguh bagus. "Walikota Manado cerdas dan hebat, saya bergaul dengan Walikota Manado ide saya keluar" tuturnya sambil tersenyum. Setelah itu dilakukan penyerahan alat-alat pembuatan lalu lintas bawah air oleh Walikota Manado kepada para penyelam yang akan dibawa ke lokasi yang telan ditentukan untuk dipasang," tandas Kapolda didampingi istri yang juga Ketua Bhayangkari Polda Sulut Ny Ruthy Bambang Waskito.

Tampak hadir, Konsul Jenderal Amerika Serikat di Surabaya bersama tim, Pelaksana Tugas Sekretaris Daerah (Sekda) Manado Drs Rum Dj Usulu, para Asisten, Staf ahli, kepala Perangkat Daerah, Camat, Lurah, serta para pecinta Taman Laut Bunaken.(ADVETORIAL DINAS KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA PEMKOT MANADO)