Walikota GSVL Paparkan Penanganan Pasca Banjir Bandang 15 Januari 2014 Dalam Dialog Rakernas BNPB di Nusa Dua Bali

Mendagri Tjahjo Kumolo menjabat erat tangan Walikota GSVLMendagri Tjahjo Kumolo menjabat erat tangan Walikota GSVL

Manado-Langkah cepat Pemerintah Kota (Pemkot) Manado dibawah kepemimpinan Walikota DR Ir GS Vicky Lumentut SH MSi DEA dan Wawali Mor Dominus Bastiaan SE (GSVL-Mor) dalam melaksanakan penanganan pasca bencana banjir bandang dan tanah longsor 15 Januari 2014, mendapat apresiasi yang tinggi dari pemerintah pusat.
Walikota GSVL komit penanganan pasca banjir bandang 15 Januari 2014
Buktinya, Walikota Vicky Lumentut diundang secara khusus dan menjadi tamu kehormatan dalam hajatan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Nusa Dua Bali, Kamis (22/02/2018) siang hingga sore.
Walikota GSVL tampil elegan dalam dialog yang dipandu Tina Talisa, presenter dan mantan wartawan salah satu TV swasta nasional
Dalam dialog yang dipandu Tina Talisa, presenter dan mantan wartawan salah satu TV swasta nasional itu, Walikota Vicky Lumentut diajak untuk membahas serta mengupas berbagai hal terkait program Rehabilitasi dan Rekonstruksi pasca bencana banjir bandang yang terjadi di Manado pada 15 Januari 2014 lalu.
DIALOG bersama dalam Rakernas BNPB di Nusa Dua Bali
“Setelah terjadinya bencana banjir bandang dan tanah longsor yang sempat memporakporandakan sebagian wilayah Kota Manado, selaku pemerintah Kota Manado, saya langsung mengambil langkah-langkah yang penting untuk melakukan pemulihan dengan berkoordinasi dengan pemerintah provinsi Sulawesi Utara dan pemerintah pusat dalam hal ini Badan Nasional Penanggulangan Bencana,” jelas orang nomor satu di ibukota Provinsi Sulawesi Utara itu.
Kepala BNPB Pusat Willem Rampangilei saat menyampaikan apresiasi pada Walikota GSVL
Menurutnya, dengan bantuan yang diberikan BNPB yang dikoordinir Kepala BNPB Pusat Willem Rampangilei, kondisi Kota Manado berangsur-angsur pulih dan aktifitas masyarakat berjalan dengan normal kembali.

“Saya tentunya atas nama pemerintah dan masyarakat Kota Manado menyampaikan terima kasih yang tak terhingga kepada pemerintah pusat melalui BNPB, yang telah banyak membantu dalam penanganan pasca bencana banjir bandang di Kota Manado,” tandas Walikota Vicky Lumentut.
Rakernas BNPB di Nusa Dua Bali diharapkan mencetuskan SOLUSI dalam penanganan bencana Banjir di Indonesia
Dalam kesempatan itu, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo memuji peran Walikota Vicky Lumentut yang sangat besar dalam memperjuangkan hak-hak korban bencana banjir bandang di Manado.

“Walikota Manado Pak Vicky Lumentut merupakan satu-satunya kepala daerah Walikota dan Bupati di Indonesia yang memiliki komitmen yang tinggi dalam memperjuangkan hak masyarakat yang menjadi korban dari bencana banjir bandang yang terjadi di Manado pada 15 Januari 2014 silam. Juga memiliki semangat juang dalam melakukan penanganan seputar penanggulangan bencana,” ujar Mendagri.
KOMITMEN Foto bersama Walikota GSVL, Kepala BNPB Pusat Willem Rampangilei_0
Selain Mendagri Tjahjo Kumolo, tampil pula sebagai pembicara dalam Rakernas BNPB tersebut, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Asman Abnur serta Kepala BNPB Pusat Willem Rampangilei.
 Rakernas BNPB di Nusa Dua Bali
Menjadi kebanggaan bagi pemerintah dan masyarakat Kota Manado dalam Rakernas BNPB di Nusa Dua Bali, Walikota Vicky Lumentut menjadi satu-satunya kepala daerah yang diundang khusus untuk berdialog dihadapan peserta Rakernas yang datang dari seluruh Indonesia.(ADVETORIAL/Bagian Pemerintahan dan Humas Pemkot Manado )