Resmikan Gerai PMI, Wapres Apresiasi Kinerja PMI Sulut dibawah Pimpinan Steven Kandouw

Wapres JK yang juga ketua PMI Pusat didampingi Wagub Kandouw selaku ketua PMI Sulut saat meresmikan Gerai PMI di MantosWapres JK yang juga ketua PMI Pusat didampingi Wagub Kandouw selaku ketua PMI Sulut saat meresmikan Gerai PMI di Mantos

Manado-Wakil Presiden Republik Indonesia (Wapres RI) Jusuf Kalla meresmikan gerai Palang Merah Indonesia (PMI), Senin (19/03/2018). Gerai PMI tersebut berada di kawasan perbelanjaan Manado Town Square satu.

Peresmian gerai PMI itu ditandai dengan pengguntingan pita oleh Wapres didampingi ibu Mufida Jusuf Kalla, Gubernur Sulut Olly Dondokambey bersama ibu Rita Dondokambey Tamuntuan, serta Wagub Sulut Steven Kandouw yang juga merupakan ketua PMI Sulut bersama ibu Kartika Defi Kandouw Tanos.
 Wapres JK saat meresmikan Gerai PMI di Mantos didampingi ODSK
Selesai pengguntingan pita, Wapres memantau aktifitas donor darah dalam gerai tersebut. Disela pemantauan Wapres menyatakan mengapresiasi upaya PMI Sulut dalam memenuhi kebutuhan darah di Sulawesi Utara."Upaya ini sudah semestinya didukung oleh pemerintah dan semua elemen masyarakat. Ini terobosan yang baik, dengan adanya gerai ini masyarakat dipermudah untuk mendonorkan darahnya. Sambil jalan-jalan ke mall bisa donor darah. Dan ini sangat bagus jika dilakukan secara rutin," ujar Wapres yang juga merupakan ketua PMI Pusat.

Gubernur Sulut juga menyatakan Pemprov Sulut sangat mendukung PMI Sulut dalam upayanya untuk memenuhi kebutuhan darah di Sulawesi Utara melalui dukungan dana APBD dan dukungan lainnya."Gerai ini juga tak lepas dari dukungan kami yang meminta pihak mantos untuk menyediakan lokasi gerai untuk PMI Sulut. Kegiatan donor darah sangat baik untuk kesehatan. Selain bisa membantu sesama manusia yang lagi sakit, donor darah juga menyehatkan," kata Gubernur.
Wapres JK  mengapresiasi PMI Sulut
Wakil Gubernur Steven Kandouw yang juga Ketua PMI Sulut yang mengatakan program pembangunan gerai merupakan upaya PMI Sulut untuk memenuhi target 2500 kantong darah per bulan. Perhitungan total kebutuhan darah di Sulut yakni dua persen dari jumlah penduduk. Jadi dengan penduduk sekitar 2,4 juta jiwa maka kebutuhan total per tahun adalah 48.000 kantong.

"Untuk per bulan kita butuh sekitar 4000 kantong. Dari data yang ada, Sulawesi Utara memiliki 8 UTD, yang terdiri dari 6 UTD PMI dan 2 UTD rumah sakit, maka untuk UTD PMI Sulut Saya tetapkan target separoh lebih kontribusinya yaitu sekitar 2500 kantong per bulan, dan 1500 sisanya dipenuhi oleh 7 UTD lainnya," ujar Wagub Kandouw.

Wagub Kandouw mengatakan pihaknya akan mengupayakan tidak perlu ada lagi yang memberatkan keluarga pasien untuk mencari pendonor pengganti untuk memenuhi kebutuhan darah."Itu sangat menyusahkan rakyat. Dan upaya pembangunan gerai ini dimaksudkan untuk memenuhi target-target tersebut,”ingatnya.(tim/sulutonline)