Musim Kemarau Wagub Kandouw Imbau Warga Waspada Karhutla dan Biasakan Hidup Sehat

IMG_2822.jpeg

Manado – Musim kemarau tahun 2023 ini telah berlangsung selama satu bulan terakhir. Dan diprediksi akan berlangsung hingga pertengahan September atau awal Oktober.

Hal ini berpotensi menimbulkan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di wilayah Sulawesi Utara (Sulut).

Menanggapi hal tersebut, Wakil Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Steven Kandouw menyebutkan
terkait musim kemarau yang berpotensi mengakibatkan Karhutla. Dirinya mengimbau kepada masyarakat untuk tidak membuka lahan dengan cara dibakar, termasuk untuk tidak membuang puntung rokok sembarang.

Juga sebisa mungkin menghemat penggunaan air, termasuk menampung sebanyak-banyaknya air ketika terjadi hujan.

“Semua pihak termasuk masyarakat harus bersama-sama mencegah terjadinya Karhutla, karena di musim kemarau saat ini sangat rawan terjadinya kebakaran,” jelas Steven Kandouw  hari ini Kamis (24/8/2023).

Sisi lain, Steven Kandouw mengimbau agar masyarakat membiasakan perilaku hidup bersih dan sehat, karena musim kemarau panjang sebagai dampak dari El Nino akan mempengaruhi kondisi kesehatan manusia.

“Musim kemarau yang ekstrem akan berpengaruh pada daya tahan tubuh manusia. Jadi mari kita tingkatkan kebiasaan perilaku hidup bersih dan sehat,” katanya.

Wagub Sulut juga menginstruksikan para pemangku kepentingan di jajaran Pemprov Sulut untuk mewaspadai setiap fenomena alam yang terjadi, seperti kualitas udara yang berdampak pada kesehatan masyarakat.

“Kita harus bersiaga penuh untuk mencegah dan mengantisipasi setiap fenomena yang terjadi. Sebab melakukan pencegahan itu jauh lebih baik dari pada mengobati,” tandasnya. (*/ SulutOnline )

Telah dibaca: 51

Sulut Online

Berita sejenis